BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Bila Hati Diguris

Kadang-kadang hati sakit bila disindir, tapi itu adalah lebih baik daripada bercakap di belakang, bila disindir menangis sebentar tapi impak selepasnya amat besar. Perubahan diri yang ketara dan lebih baik dari sebelumnya.
Belajarlah menerima sindiran walaupun sebenarnya tidak begitu beradab menyindir orang. Semuanya kerana di atas paksi kebaikan dan kemaslahatan yang lebih besar pada masa hadapan.
Aku bukanlah manusia yang sempurna. Mungkin pada zaman silam aku pernah melukakan hati, mencabut rasa tenang. Mungkin kata-kataku sungguh menyakitkan hati, tiada apa yang aku persembahkan melainkan huluran tangan memohon seribu kemaafan. Maafkan aku bersama dengan doamu.
Aku menulis bukan untuk memberitahu diri ini baik.
Aku menulis hanya untuk memberitahu diri ini supaya menjadi baik.
Bersama menginsafkan diri dalam mencari keredhaan Ilahi.
Ambil hati. Sakit hati. Pedih hati. Terasa hati. Bila perasaan ini dibiarkan terlalu lama membengkak dalam hati, maka akan tidak sihatlah hati itu. Pemiliknya pun akan muram, jauh dari keceriaan. Lebih parah lagi, menjauhkan manusia dari Rabb-Nya.
Mengapa tidak untuk berhusnuzon, sedangkan itu lebih mulia.
Mengapa tidak memahami, sedangkan kita bersaudara.
Mengapa tidak bersikap positif, sedangkan ikhtilaf hati itu padah jawabnya.
Mengapa tidak bersama dalam perjuangan ini,sedangkan tanggungjawab kita adalah sama.
Mengapa tidak meluangkan masa bersama sedangkan, kita semua adalah dai'e.
Positif menjadikan kita bersangka baik. Bersangka baik lebih menenangkan hati. Orang hebat biasanya kerana dia hebat dalam hubungan dengan Allah. Tapi ada juga yang hebat dunia sahaja, hubungan dengan Allah entah ke mana. Dia tidak bersangka baik dengan Allah apatah lagi dengan makhluknya. Adab dan akhlak dalam pengurusan hati masih lagi samar untuk diiktiraf sebagai seorang dai'e.
Sekiranya semakin kita bijak, semakin jauh diri kita daripada-Nya, maka ada sesuatu yang tidak kena dengan diri. Jauhkanlah sifat itu dari dalam diri.
Apa pun, jangan resah andai ada yang membenci. Andai ada yang tidak berpuas hati. Andai ada yang tidak menyenangi. Kerana masih ramai yang mencintai kita di dunia. Resahlah andai Allah membenci kerana tiada lagi yang mencintai kita di akhirat.
Nabi SAW bersabda "Sesungguhnya Allah memberikan dunia kepada siapa yang dicintai-Nya dan siapa yang tidak dicintai-Nya, tetapi Allah tidak memberikan iman kecuali kepada siapa yang dicintai-Nya."
sumber : iluvislam

Hendak Memberi atau Terima?

~Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang~

  • Beri atau Terima?
Antara memberi dan menerima, mana yg lg seronok? Pasti rmai akan kata, menerima. Sama mcm kita beri dan terima hadiah, pasti rmai yg akan kata, yg mnerima hadiah lg gembira dr yg memberi...

Cuba kita bygkn analogi ini....

Dua orang shbt baik. Si A dan B. Si A suka membaca dan sgt sukakan buku yg ditulis oleh penulis Z. Kebetulan, lg 2 mggu hari lahir A dan pd masa yang sama, penulis Z ada keluarkan buku terbaru di pasaran..jd, sbg shbt, B tak nak lepaskan peluang utk dptkn buku tu dan dijadikan hadiah sempena hari lahir A...

Bayangkan pada hari B hadiahkn buku pada A, A sgt2 gembira sbb dpt hadiah yg sgt dia suka dan berharga dr shbt sdiri. Itu kegembiraan yg kita dpt lihat pada zahirnya. Tp hakikatnya, siapa yg lebih gembira? si A yg mnerima atau si B yg memberi? letakkan diri anda di tempat penerima dan pemberi.Pastinya, perasaan seronok dan gembira pemberi melebihi penerima apabila pemberian kita diterima dgn sng hati dan dihargai penerima....

Begitu juga dlm kehidupan seharian kita. Memberi bukan shj dlm bntuk brgn yg nyata spt wang dan hadiah atau barang. Tetapi, pemberian spt pengisian,nasihat,kata2 smgt yang berguna juga sbrnya merupakan pemberian yg sgt bermakna. lebih2 lagi, apabila pemberian tersebut mampu utk tambah 'saham' akhirat kita. InsyaAllah.

  • Berilah Walau Sedikit
Bukan banyak yang diperlukan utk memberi. Bukan nilai sesuatu brg yg dikira dlm pemberian. Yg penting, ianya ikhlas dalam memberi.

Tidak susah dan tidak mahal utk menggembirakan org lain. Kata-kata, senyuman,ataupun doa. Tidak walau 1 sen pun dikeluarkan utk kita memberi semua itu. Tetapi ianya cukup berharga buat si penerima. Dan kegembiraan itu akan dtg kepada kita semula. Bak kata pepatah inggeris "what you give,you get back".

Jika anda miskin, jangan jadikan itu sebagai alasan untuk tidak memberi. Jadilah si miskin seperti Sayidina Ali Karamallahu wajhah. Dia tetap memberi walaupun hidup dalam kemiskinan. Sesungguhnya dia sangat menyedari apa yang dimaksudkan oleh Rasulullah s.a.w. bahawa Allah cinta kepada orang yang pemurah, namun Allah lebih cintakan orang miskin yang pemurah.


  • Bukan Sekadar Memberi Tanpa Balasan
Bukan balasan atas setiap pemberian yg kita harapkan. tetapi manfaat dari setiap pemberian kepada penerima yg kita utamakan. Balasan utk setiap perbuatan kita, pemberian kita,hanya Allah yg mampu utk membalasnya.

Dalam FirmanNya:

“Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam buku amalannya). Dan sesiapa yang berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam buku amalannya).” (Surah al-Zalzalah 99: 7-8)

Jangan mengharapkan balasan manusia sedangkan balasan dari Allah lebih baik. Jadikan keyakinan kepada Allah itu pendorong kepada kita utk memberi dan terus memberi.

p/s~Jika selama ini kita jadi penerima yg baik, maka belajarlah utk menjadi pemberi pula. sampaikanlah apa yg kita terima itu kepada org lain, supaya kebaikannya kita terima bersama.

Kata Kita Sahabat, tapi...........

~Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang~




Alhamadulillah,
setiap daripada kita dikurniakan kawan2...
Ada telah pun menemui sahabat sejati...
Bukan perkara mudah untuk berjumpa dengan sahabat sejati....

Sbg shbt, sejauh mana kita menghargai sahabat kita?
Sejauh mana kita menyayangi dan mencintai sahabat kita?
Sejauh mana kita mahukan kebaikan untuk sahabat kita?

Cuba kita bayangkan,
Cuba kita fikirkan,....
Apa kita akn buat, bila............

shbt kita tiba2 tak faham sesuatu..
kita
ketawakan atau kita terangkan???

shbt kita tak tahu nk buat sesuatu....
kita
marah dia atau kita tunjukkan caranya???

bila shbt kita buat perkara tak betul....
Kita
mengumpat dia atau kita nasihatkan???

bila shbt kita tak jelas tentang sesuatu....
kita
rumitkan atau kita jelaskan pd dia???

dan bila shbt kita tak mampu lakukan sesuatu...
kita
manjakan dia atau kita usahakan???


Adakah kita benar2 sahabat? adakah benar2 kwn yg baik?



Shbt yg baik akn lakukan perkara yg terbaik juga utk shbtnya...Bukan mentertawakan, bukan memarahi...Sahabat yg baik akan ada perasaan utk tegur kerana sygkan shbt, bukan syg utk tegur demi kebaikan shbt...

sbg shbt, apabila shbt kita............

Tak Faham, Kita Terangkan -----> Bukan Ketawakan....
Tak Tahu, Kita Tunjukkan -------> Bukan Dimarahkan....
Tak Betul, Kita Nasihatkan ------> Bukan Diumpatkan....
Tak Jelas, Kita Jelaskan ---------> Bukan Dirumitkan....
Tak Mampu, Kita Usahakan ----->Bukan Dimanjakan....




p/s~bukan sekadar perhubungan antara kita dan shbt2, tetapi juga utk org2 sekeliling kita...sekadar perkongsian bersama....

Perasan Tak?

~Dengan Nama Allah Ynag Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang~



Kadang-Kadang kita tak perasan,
Kita duk sibuk2 hal dunia,
Hal akhirat tertinggal di belakang....

Kadang-kadang kita tak perasan,
Kita tegur2 org buat salah,
tp kita pun buat benda yang sama.

Kadang-kadang kita tak perasan,
Kita mengata orang,
tp diri sendiri kita tak tgk kelemahan.




Kadang-kadang kita tak perasan,
Masih banyak yg kita perlu perbetulkan,
tapi kita tak boleh nk terima pandangan.

Kadang-kadang kita tak perasan,
kita rasa kita paling hebat,
tp sbnrnye org rasa kita ni belagak pandai.

Kadang-kadang kita tak perasan,
kita dah buat kesalahan,
tapi kita tak boleh nk terima teguran.

Tapi sejauh mana kita PERASAN,
kita sebenarnya Hamba Allah yg juga manusia biasa,
yang sgt2 perlukan masa,
untuk berfikir dan kembali bermuhasabah diri utk perkara yg kita lakukan??.

Kadang-kadang kita tak perasan semua tu,
sbb kita manusia biasa yang hidup penuh dgn perasaan....


Sbb tu kita perlukan teman @ sahabat di dunia utk menegur kita bila kita jd org yg tak perasan apa yg sbnrnye kita lakukan....

p/s~jom cari masa untuk fikir dan muhasabah ap yg dh kita lakukan...

~Belajarlah Untuk Berlapang Dada~

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang....

Selamat Pagi.! Mulakan hari ini dengan sesuatu yang bermanfaat dan membuatkan hari-hari anda lebih bermakna.!

Setting minda anda untuk dilapangkan pada hari ini, adjust perasaan anda untuk menjadi lebih tenang dan damai serta practic diri anda untuk bertindak sesuai mengikut keadaan pada hari ini..semoga hari ini lebih baik dari semalam...

Memulakan hari dengan berbagai-bagai perasaan, mampukah kita mengawal perasaan tersebut?? Persoalan yg juga sy tuju kepada diri sendiri.! Antara benda yang perlu kita lakukan dalam meniti hari-hari kita adalah dengan berlapang dada...namun,berlapang dada bukanlah perkara mudah dilakukan sepertimana kita mampu untuk katakan... Perkara yang hakikatnya sukar untuk dilakukan dalam satu-satu situasi....dan kadang kala, mnjadi lebih sukar dengan org yang rapat dengan kita dan dalam situasi yang kita sudah terbiasa...Tpi, dgn berlapang dada jugak lah, sesuatu perkara tu dpt menjadi lebih baik...




Berlapang dada mengajar kita sebagai manusia supaya mengetepikan syak wasangka kita pada manusia lainnya...Mengajar kita untuk berfikiran lebih optimis, memberi ruang untuk minda kita berfikiran lebih terbuka, membantu kita untuk berfikiran positif terhadap diri sendiri serta org lain dan persekitaran.. Melatih diri untuk menerima pandangan orang lain dalam masa yang sama berfikir dengan cara yang terbaik...Berlapang dada hakikatnya membuatkan kita menjadi lebih tenang tanpa mengusutkan fikiran dengan prasangka yang hanya akan mendatangkan mudarat...

Berlapang dada juga mengelakkan berlakunya persengkataan, permusuhan, dendam serta mengurangkan ketidakpuasan hati sesama manusia...saling bermaafan sesama manusia serta mengukuhkan lagi ukhuwwah sesama Islam...

Memang diakui, berlapang dada bukanla perkara mudah, namun tidak bermakna ia tidak mampu untuk dilakukan.! Ayuh, bersama-sama kita melatih diri dan mempraktikkan diri untuk berlapang dada terhadap sesama manusia...semoga dengan sikap yang lebih baik ini, hari-hari yang mendatang akan lebih baik dari hari-hari sebelumnya...InsyaAllah..


p/s~Perkara susah adalah tidak mustahil untuk dilakukan...kadangkala ia adalah satu cabaran untuk kebaikan...optimis.! =))

Sahabat Suka Duka~

~.:sy suka waktu dan saat ini:.~

mempunyai sahabat2 berkongsi rasa...

bahagia dgn shbt2...

bercerita, meluah rasa, berkongsi perasaan....

Sahabat suka dan duka...

Alhamdulillah...

Ya Allah, bahagia nye...

Satukanlah hati-hati kami di jalan Mu Ya Allah...

Semoga persahabatan ini terbina kerana Mu...

Jadikan pertemuan dan perpisahan kami kerana Mu...

InsyaAllah~

=))

.:tanpa sahabat2 yg memahami, kadang kalanya, terasa kosong...hargai lah shbt2 anda... =)):.

Broga oh Broga ~Kembara Mentadabbur Alam~


Alhmdulillah, setelah lama tak mendaki bukit @ gunung, 7 Mei lps, dberi ksmptn utk menaiki bukit Broga bersama shbt2 terchenta...kali terakhir mendaki bukit (kali pertama jgk sbnrnye wktu tu), mase 2009 (kalau tak silap)...

Perjalanan mentadabbur alam kali ini yg sgt2 menarik...perancangan untuk bergerak dari kampus seawal 4 pagi agak terlewat sedikit atas sebab2 tertentu..apa2 pun yg terjadi,perancangn manusia itu Cuma usaha, dan perancangaa Allah adalah yg terbaik...

bermula dari sebelum subuh bergerak meninggalkan kawasan kampus sekitar jam 4.30 pagi,dan Alhamdulillah, sampai ke kwsn Broga Hills sekitar jam 5pgi...kami bergerak berkumpulan seramai 18 org dgn 5 kereta...

Memulakan perjalanan mendaki dlm keadaan gelap di pagi2 hari dan bertemankan lampu suluh serta torch light hp shj...ditmbah dgn tidakk semua shbt2 yg bawa torch light (termasuk sy..hehe), dan keadaan ini mmg mnguji kerjasama antara kami untuk pstikn semua shbt2 dlm keadaan yg baik dan selamat smsa mndaki..

Alhmdulillah, smpai di stage pertama dalam pkul 6.20 pagi...sempat juga shbt2 solat berjemaah subuh di stage 1semasa mendaki di bukit broga tu... seronoknya.! =))



keadaan sudah mulai cerah, kami menymbung perjlanan dgn tidak lagi gunakan lmpu suluh untuk smpai ke puncak broga...perjalanan mentaddabbur alam ini diteruskan lagi sehingga ke puncak...kami berjaya menawan Broga jam 7 lebih pagi...mengambil masa untuk menghayati keindahan alam ciptaan Ilahi di puncak Broga...melepaskan penat lelah dengan bergambar.... =))

Ok2, dah2 duduk kat atas, kmi turun..bg peluang org lain naik kat atas..memandang kan hari itu hari sbtu, makanye, rmai lah yg keluar mencari peluang menawan bukit broga dan mentadabbur alam ciptaan Ilahi yg sgt indah ini....kemudian, kmi teruskan perjalanan kmi menuruni bukit broga dan smpai di bawah jam 8 lebih pagi...


Penat.! Letih.! Tetapi semua itu hilang dgn kemanisan kenangan yang Allah titipkan dalam lembaran kehidupan kami..kemanisan ukhwah dan terpahatnya memori indah...dalam keadaan letih, dan kelaparan mungkin, kami sepakat mengambil keputusan bersarapan bersama sebelum semua pulang semula ke tempat masing2 dan pulang ke kampus...Indah,! kenangan yg sgt indah.!

Terima kasih Ya Allah kerana jadikan ia sebagai sebahagian dari kenangan dalam hidup kami yg smentara ini...semoga ukhwah akan terus terbina diatas jalanAllah..semoga ianya keranaMu..Abadan abada...InsyaAllah..


.:penat.!mmg penat naik bukit broga..tp kepenatan itu hilang dgn kenangan manis yg Allah berikan..syukran Ila Allah:.

Tudung Labuh Itu~



Seorang lelaki muslim yang bagus imannya akan terpaut hatinya kepada wanita muslim yang bagus imannya juga. Begitu juga sebaliknya. Ini adalah fitrah manusia. Saling tertarik apabila mereka mempunyai ciri-ciri dan kualiti yang hampir sama.
Manusia tidak dapat menilai kebaikan seseorang manusia lain melainkan setelah mengenali di antara satu sama lain. Jadi, perkara pertama yang menjadi ukuran seseorang pastinya melalui penampilannya. Melalui penampilannya, seseorang dapat diukur secara zahir bagaimana peribadinya. Samada seseorang itu baik, rajin, pandai, kelakar, garang, malas dan sebagainya masih belum pasti. First impression comes first.

Wanita yang bertudung labuh atau dipanggil juga bertudung bulat memberi impressi (tanggapan pertama) bahawa dia wanita yang bagus agamanya. Ia cuma impressi sahaja. Belum tentu dia solehah atau tidak. Dan kebiasaannya wanita yang memakai tudung labuh ini berlatar belakangkan sekolah agama. Kerana mereka diwajibkan untuk memakai tudung labuh.

Awal-awal pakai tudung labuh

Ada sebahagian pelajar-pelajar agama ini, di sekolah mereka bertudung labuh. Tetapi apabila berada di luar sekolah mereka tidak lagi mengenakan pada diri mereka tudung labuh. Ada yang memakai tudung biasa sahaja. Tudung tiga segi, malahan skaf pun ada. Ada juga yang tidak menutup aurat secara sempurna, tetapi bilangan mereka sedikit sahaja.

Sekolah agama memberikan tarbiyyah. Ia membentuk anak-anak didiknya agar berada di landasan yang betul. Bagi pelajar muslimah di sekolah-sekolah agama, mereka diajar untuk menerapkan pakaian muslimah yang sejati pada diri mereka. Ini bertujuan untuk merealisasikan tuntutan ISLAM dalam berpakaian khas untuk wanita beriman.


ALLAH subhanahu wata’ala telah berfirman dalam al-Quran berkaitan etika berpakaian wanita beriman yang maksudnya:


Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya…” (Surah ke-24 an-Nur, ayat 31)


Pelajar-pelajar sekolah agama ini dikehendaki memakai uniform sekolah dan bertudung labuh, baju kurung yang longgar (tidak ketat), jenis kain yang tidak nipis dan berstoking panjang. Bukan itu sahaja, malahan hal batasan ikhtilat (percampuran lelaki & perempuan) turut diajar kepada mereka. Lelaki dan perempuan dipisahkan tatkala makan di kantin, tangga khas lelaki-perempuan, aktiviti kurikulum & ko-kurikulum kebanyakannya dipisahkan antara lelaki-perempuan dan sebaginya. Ini semua untuk dijadikan bekalan ilmu buat mereka serta mengamalkannya.


Bukan semua yang gembira dengan peraturan ini. Mereka terpaksa. Tetapi, memang begitulah proses pentarbiyyahan perlu dilakukan. Tanpa peraturan, mereka tidak akan patuh dengan kod pakaian yang ‘menyusahkan’ itu. Mereka pastinya mahu bebas dan bersantai-santai dalam berpakaian. Peraturan untuk berpakaian Islami ini adalah untuk kebaikan mereka sebenarnya. Kebaikan yang diukur dari kaca mata agama.

Tahun demi tahun dalam keterpaksaan, lama-kelamaan mereka berasa selesa dengan bertudung labuh. Malahan ada yang jatuh cinta dengan cara berpakaian tudung labuh pula. Mereka membawa cara berpakaian yang penuh kesederhanaan ini ke luar sekolah. Hatta, sehingga habis sekolah. Sampai ke universiti, sampai ke alam pekerjaan.

Tetapi bilangan mereka yang tetap dengan tudung labuh tidak ramai disebabkan oleh beberapa faktor. Antara faktor-faktornya ialah kesesuaian pekerjaan (nature of work), trend, fesyen, akibat keluarga dan sebagainya. Yang paling penting ialah mereka MENUTUP AURAT dengan SEMPURNA. Samada bertudung labuh atau tidak, bukanlah menjadi ukuran utama. Kerana syariat hanya menyuruh mereka menutup aurat. Asal sahaja sudah menepati syariat, nah silakan…

Pandangan Masyarakat Terhadap Wanita Bertudung Labuh

Pentingkah pandangan masyarakat jika sesuatu yang diperbuat itu betul? Pentingkah untuk kita ambil pusing dengan kata-kata orang lain, jika apa yang kita amalkan menepati tuntutan syar’iyyah? Tak perlu, bukan? Saya sengaja melontarkan persoalan itu untuk sama-sama kita fikirkan. Agar kita tetap dengan pendirian kita jika apa yang kita buat itu betul, walaupun barangkali ada yang berkata itu dan ini.

Ada sebahagian dalam masyarakat memandang wanita yang bertudung labuh ini ketinggalan zaman, kolot, tak moden, tak ikut trend dan sebagainya. Namun, ada sebahagiannya juga memandang hormat, tinggi, segan dan mulia kepada mereka ini.


Hampir 100% pandangan yang saya temui mempunyai pandangan yang kedua, iaitu memandang tinggi dan hormat kepada wanita yang bertudung labuh. Malahan sebahagian yang tidak bertudung labuh ada yang menanam hasrat untuk bertudung labuh, tetapi segan dan malu disebabkan tidak pernah berpakaian seperti itu. Mahu, tetapi malu.

Saya secara peribadi ingin berterus-terang bahawa saya selalu didatangi perasaan yang damai tatkala terpandang wanita yang bertudung labuh. Apabila ternampak mereka dari jauh, rasa sejuk hati ini. Saya rasa ramai lelaki yang mempunyai perasaan seperti ini. Tetapi, kalau mat-mat rock, mat-mat punk, mat-mat rempit, mat-mat disko dan seumpama dengannya, saya rasa mereka takdelah perasaan macam ni. Eh, entah-entah pun ada perasaan yang sama…? Agaknya mereka pun rasa tersentuh, rasa beragama…

Perasaan yang datang apabila terlihat wanita bertudung labuh bukanlah perasaan ingin melakukan yang ‘bukan-bukan’. Sebagaimana apabila seseorang lelaki nampak perempuan seksi, apa yang terlintas di dalam hatinya pastilah sesuatu yang berkaitan dengan seks. Syahwat segera bernyala-nyala tatkala melihat wanita yang ‘buka-buka’.

Tetapi apabila ternampak wanita bertudung labuh, perasaan damai datang. Rasa ingin membimbing, membela dan mendidik wanita itu segera hadir. Malah datang juga perasaan beragama pada diri. Juga rasa ingin berkeluarga, keluarga yang soleh.

Ini bukan kesimpulan yang saya buat bagi diri saya sahaja. Malahan pernah saya dan kawan-kawan membicarakan hal ini suatu ketika dahulu. Di forum-forum Islami di internet juga tidak lepas membicarakan perkara yang sama. Ya, wanita bertudung labuh lambang wanita yang hidup beragama.

Isteri saya sendiri bertudung labuh. Sejak beliau di bangku sekolah, di universiti sehinggalah kini bekerja dan berumahtangga. Saya suka isteri saya bertudung labuh. Rasa damai dan tenang apabila saya berjalan di tengah ramai sambil saya memimpin tangan isteri. Rasa cinta dan rasa hidup beragama sentiasa mekar sehingga kini. Mudah2an beliau terus dengan bertudung labuhnya. Kerana mata dan hati ini sejuk apabila melihat beliau berpakaian begitu.

Kesimpulan

Tulisan ini bukan ditulis tanpa tujuan. Tulisan ini diharap dapat memberi motivasi kepada diri muslimah remaja yang berkira-kira ingin membuang tudung labuh dari tubuhnya. Sebahagian mereka rasa ketinggalan zaman. Rasa ‘takde orang nak’ orang yang bertudung labuh ini. Rasa terpinggir dengan berpakaian tudung labuh ini.

Percayalah, cara berpakaian sedikit sebanyak boleh mengawal diri dari kita melampaui batas. Dengan bertudung labuh, pasti akan ada setitik penyedar. Kita ingat siapa kita. Kita tak mahu diri terfitnah. Kita tak mahu agama terfitnah.

Janganlah dibuang tudung labuh itu dari tubuh kalian. Kalian nampak ayu dan sopan bertudung labuh. Kalian menimbulkan rasa ingin beragama di kalangan sebahagian manusia. Samada lelaki atau wanita, rasa beragama tiba-tiba datang tatkala kalian muncul. Yang paling penting ialah berpakaian seperti itu jika betul niatnya dan caranya, kalian akan diredhai ALLAH.

Akhir sekali, ingatlah! Bahawa beramallah kerana ALLAH. Ikhlas kerana ALLAH. Ikut cara ALLAH. Bermatlamatkan ALLAH. Bukan disebabkan hal lain. Mudah2an kita semua digolongkan di dalam golongan solihin, amin..

sumber asal : sini~

Menjemput Bidadari~

Untuk Diriku + Dirimu = Kita Semua

Menjemput Bidadari


Bila yakin tlah tiba,
Teguh didalam jiwa
Kesabaran menjadi bunga

Sementara waktu berlalu
Penantian tak bererti sia sia
Saat perjalanan adalah pencarian diri

Laksana Zulaikha jalani hari
Sabar menanti Yusuf sang tambatan hati
Dipenantian mencari diri
Bermohonkan ampunan dipertemukan

Segera kan kujemput engkau bidadari
Bila tiba waktu kutemukan aku
Ya Ilahi Robbi
terus ku mencari diri sepenuh hati
Teguhkanlahku dilangkah ini
Dipencarian hakikat diri
Dan izinkan ku jemput bidadari
Tuk bersama menuju Mu mengisi hari

Kini yakin tlah tiba
Teguh didalam jiwa
Kesabaran adalah permata

Dan waktu terus berlalu
Penantian tak berarti sia sia
Saat perjalanan adalah pencarian diri

Laksana Adam dan Hawa
Turun ke bumi terpisah jarak waktu
Dipenantian mencari diri
Memohonkan ampunan dipertemukan

Bidadari tlah menyentuh hati
Teguhkan nurani
Bidadari tlah menyapa jiwa
Memberikan makna

Segera kan kujemput engkau bidadari
Bila tiba waktu kutemukan aku
Ya Ilahi Robbi
terus ku mencari diri sepenuh hati
Teguhkanlahku dilangkah ini
Dipencarian hakikat diri
Dan izinkan ku jemput bidadari
Tuk bersama menuju Mu mengisi hari


video

.:jom sama-sama hayati. Nasyid indah buat semua.:.

Kejahatan itu Bukan Satu Kebetulan!! ~

Kejahatan itu bukan satu kebetulan. Ia adalah satu kebiasaan yang terbentuk perlahan-lahan, tahap demi tahap. Pertama kali terbuat dosa, hati akan diburu rasa bersalah.

Jiwa resah kerana diri menentang fitrah. Kesalnya bukan main. Sesalnya sungguh merimaskan. Rasa bersalah itu memang resah. Benarlah seperti yang sering diungkapkan, bila manusia berdosa dia bukan sahaja menentang Allah tetapi juga menentang dirinya sendiri.

Namun rasa berdosa itu tidak lama. Jika dosa yang sama dibuat kali kedua, ketiga dan seterusnya... rasa bersalah itu akan hilang. Sedikit demi sedikit. Lalu akhirnya, hati itu telah terbiasa dengan dosa. Rasa bersalah tidak muncul lagi. Ia sirna dimamah oleh dosa demi dosa. Jika dulu ada air mata yang mengalir kerana kekesalan dan penyesalan... tetapi di tahap kedua ini, tiada air mata lagi. Alah bisa tegal biasa. Hati telah tega untuk berdosa.

Dosa itu racun yang disalut kemanisan. Dosa yang dilazimi tidak akan terhenti kesannya pada hati. Dari tahap terbiasa dengan dosa, kederhakaan meningkat lebih parah lagi. Tibalah hati pada tahap ketiga, yakni seronok dan rasa indah dengan dosa. Diri sentiasa mengintai peluang dan ruang untuk melakukannya. Rasa ketagih dengan maksiat, rasa gian dengan kemungkaran, mencengkam hati dan diri. Racun dosa terasa nikmatnya. Tiada lagi rasa bersalah. Bisa dosa yang terbiasa menjelma menjadi fatamorgana nikmat yang tiada taranya.

Nafsu tidak pernah puas. Kehendaknya tiada batas. Syaitan tidak pernah tidur. Usahanya tidak pernah kendur. Lalu apabila syaitan meluncur laju di lebuhraya nafsu, diri yang seronok dengan dosa itu dirasuk untuk 'maju' setapak lagi. Itulah tahap keempat yang lebih dahsyat dan sesat. Keseronokan dosa menjadi si berdosa itu menjadi pembela dan pejuangnya. Dosa dipromosi dan dihiasi sebagai jalan kebenaran dan denai keindahan. Jangan ada pembela agama yang bercakap tentang akhirat dan kiamat... pejuang dosa itu pun bangun menentangnya dengan seluruh upaya dan kudrat.

Justeru wahai diri, berhati-hatilah dengan dosa. Jangan tertipu oleh kecil atau remehnya suatu kederhakaan. Ingat, tusukan dosa bukan seperti belati yang membunuh tiba-tiba, tetapi ia umpama api dalam sekam yang membara dalam diam. Keterlanjuran kali pertama jangan disusuli oleh kesengajaan kali kedua. Kelak akan menyusul perancangan dan perjuangan atas nama dosa.

Wahai diri... ketika rasa bersalah singgah di dalam hati pada kali pertama kau berdosa, ketahuilah itu adalah 'peringatan' yang Allah bekalkan secara tabii untuk menjaga fitrah insani. Itu petanda yang hatimu masih hidup. Penyesalan itukan syarat taubat? Maka susulilah dengan syarat kedua dan ketiga (jika dosa itu dengan Allah). Jika dosa itu dengan manusia, tambahlah lagi dengan syarat yang keempat. Tidak mengapa jika kau terlanjur lagi berdosa selepas itu. Bertaubatlah kembali. Hatimu akan hidup lagi. Selagi ada rasa bersalah, selagi itulah ada sarana untuk kembali kepada Allah. Jangan putus asa oleh taubat yang patah, kerana kasih-sayang Allah akan menumbuhkan taubat kali kedua, ketiga dan seterusnya.

Wahai diri, biarlah dirimu jatuh bangun, merangkak tegak, dalam taubat demi taubat yang tidak 'menjadi' berbanding larian dosa yang maju dan laju tanpa henti-henti. Lebih baik terbentur, daripada patah. Lebih baik hatimu selalu terdera oleh rasa berdosa sepanjang hayat, daripada tertipu oleh 'nikmatnya' yang menyebabkan siksa selamanya di akhirat.

Wahai diri, ingatlah... sekalipun kau terhijab daripada mengecapi nikmat ketaatan, tapi jangan sampai kau tertipu oleh nikmat kejahatan. Berhati-hatilah menjaga hati. Tidak mengapa kau selalu menangis kerana dosa... tetapi jangan sampai kau tersenyum kerananya! Ingatlah selalu, kejahatan yang menyebabkan kau menangis, lebih baik daripada kebaikan yang menimbulkan rasa takbur!

sumber : iluvislam

.:Kejahatan yang menyebabkan kita menangis lbih baik dari kebaikan yg mnimbulkan rasa takbur.!~:.

Perancangan Manusia itu Usaha, Perancangan Allah itu Takdir

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Untuk Diriku + Dirimu = Kita Semua

Sahabat2, semua daripada kita pernah merancang kn? dari sekecil-kecil perancangan sehinggalah sebesar-besar perancangan.

Kita merancang apa kan kita lakukan selepas ini,
Kita merancang apa akan kita lakukan esok,
Kita merancang apa akan berlaku minggu depan,
Kita merancang akan bergraduasi beberapa tahun akan datang,
Sehinggalah kita merancang apa akan berlaku 10 tahun akan datang,
Adakah kita benar-benar pasti segalanya akan berlaku seperti yang dirancang?

Ketahuilah,
Kita merancang, Allah juga merancang, Dan Allah adalah sebaik-baik perancang-Nya.
Kita hanya merancang dan Allah penentu segalanya.



Yang pastinya, janganlah bersedih bila apa yang kita rancang itu tidak menjadi kenyataan. Aturan Allah itu jauh lebih baik daripada apa yang kita rancang. Kita cuma hambaNya yang kerdil. Janganlah sesekali kita berputus asa dengan ape yang berlaku. Teruslah teguh berdiri megharap rahmat daripadaNya.

"...Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya orang yang berputus asa dari rahmat Allah, hanyalah orang-orang kafir." ( Yusuf, 12:87)

Setiap perkara yang terjadi, pasti ada hikmah yang tersembunyi!

Walaupun perkara pahit menimpa, walaupun perkara menyakitkan menjenguk, walaupun perkara sedih datang menyapa. Walau perkara buruk berlaku. Percayalah, akan ada manis di akhirnya.

Kadangkala, Allah beri kita hujan lebat yang disertai dengan petir dan kilat serta guruh. Tetapi, selepas itu, Allah beri kita pelangi yang sangat indah. Subhanallah, indahnya aturan Allah.

Redha dan terimalah setiap ketentuan Ilahi itu dengan hati yang terbuka dan yakinlah susunan Allah sentiasa yang terbaik buat kita semua.

Didalam setiap perancangan itu,sertakanlah dengan doa pada Allah. Redha lah apa yang berlaku andai ia tidak seperti yang dirancang. Terimalah setiap ketentuan Ilahi. Yakinlah, susunan Allah sentiasa yang terbaik buat hamba-hamabNya. Allah tidak akan mengatur sesuatu yang sia-sia, semuanya bersulam hikmah yang sangat halus dan sangat hebat!


" ..boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah 2:216)

Allahu'alam.

.:Perancangan itu perlu, ttp ia tidak semestinya berlaku. Allah lebih tahu:.

Ujian Itu Nikmat, Nikmat Itu Ujian~

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang~

Alhamdulillah, hari ini diberi kesempatan untuk terus bernafas di bumi Allah..

.:Untuk diriku + dirimu = kita semua~:.

Melihat kepada cuaca sekarang, hujan tanpa henti dan tiadanya matahari berpanjangan.. Ramai diantara kita yang diuji dengan kesihatan.. Demam, batuk, selsema dan sebagainya berikutan cuaca..Tidak kurang juga untuk yang diuji dengan ujian-ujian atas kemapuan kalian..

Bila difikir2 semula, itu adalah mehnah dari Allah untuk hamba2-Nya yang terpilih...Sesungguhnya sakit itu penghapus dosa..Bersyukurlah setinggi-tinggi syukur kpd Allah atas nikmat ujianNya kepada kita...

“Tiada seorang mu’min yang rasa sakit, kelelahan (kepayahan), diserang penyaki tatau kesedihan (kesusahan) sampai duri yang menusuk (tubuhnya) kecuali dengan itu Allah menghapus dosa-dosanya” (HR. Bukhari).

Dan bila mana kita sakit, itu juga adalah ujian di atas kemampuan kita sendiri..sesungguhnya Allah takkan menguji kita atas kemampuan kita sendiri...Jangan hiasi mehnah yang bernilai itu dengan keluh kesah mahupun perasaan tidak redha dengan ketentuan Ilahi..Dia adalah Pencipta kita, hamba2Nya, dan Dia lah juga yang tahu sebaik2 perkara untuk kita..

"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya." (2:286)

Bersyukurlah bila kita dijuji dengan sesuatu ujian, kerana itu kemampuan kita. Itu juga tanda sayangnya Pencipta sekalian alam kepada kita, hambaNya..

Bila mana kita rasa terus-terus diberikan nikmat tanpa rasa diuji, disitu sedarlah Allah beri kita segenap waktu menikmati nikmatNya itu dan itu juga adalah sebenar ujian yg ramai tidak sedar..
Bersyukurlah, Bersyukurlah, Bersyukurlah..krn, bila-bila masa yg dikehendakiNya, nikmat itu boleh ditarik semula..

(Mengapa mereka bersikap demikian?) dan mengapa mereka tidak melihat (dengan hati mereka) bahawa Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya (sebagai cubaan adakah orang itu bersyukur atau sebaliknya), dan Ia juga yang menyempitkannya (sebagai ujian samada diterima dengan sabar atau tidak)? Sesungguhnya hal yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman. (30 :37 )


Nikmat itulah ujian yang sering membuat kita alpa dan terlupa dari mana datangnya kesenangan yang dimiliki.

Namun pada hakikat sebenar, nikmat dan ujian terdapat dalam kedua2 keadaan, dan beruntunglah bagi mereka yang sentiasa menjinakkan hati untuk bersyukur dan mentaati Rabbul'Izati..


.:semoga terhazaf dosa-dosa dengan mehnah yg diberikan oleh Yang Esa, InsyaAllah:.





Video Itu~Bangkitlah Islam

Alhamdulillah, on9 Facebook mlm ni. Mula2 tu , mmg rse xnk on9 mlm ni, cuma nak download lagu je. Tp dh alang2 duduk dpn komputer, tgn ni, bukak jugak Facebook.

Dgm kuasa Allah,mase tgh on9 td, tibe2 terbaca status sahabat psl "Konvokesyen Memperingati 500 Tahun Kejatuhan Empayar Melayu Islam Melaka". Dia diberi kesempatan ke sana. Alhamdulillah.!

Tak lama slps tu, 1 video rakaman dipostkan kat wall dia. Video berkaitan dengan salah 1 Pidato dlm program tersebut.

Sungguh.! Hanya Allah yg tahu mcm mne perasaan dgrkn video tu..Sgt bersemangat..Trus download utk jadikn smpnn dan smoge bergune utk diri sndiri dan org2 lain, InsyaAllah..

Alhamdulillah, ade hikmahnye on9 mlm nie. Dgn kesempatn yg ada, video ini diupload semula di blog utk tontonan semua dan utk ambil iktibar. Semoga ia sgt berguna utk semua. InsyaAllah.


video



.:setiap perkara de hikmahnya. Segalanya, Allah yg tentukan.Alhamdulillah...
p/s~semoge ade kebaikannye dr video ni, InsyaAllah:.

~Sebelum Terlena~




Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku si pembaringan
Mengenang nasib diri

Yang kerdil lemah bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titan sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpah hidayahMu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata
Tak mampu membasuh airmata ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosaku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanya rahmat dan kasih sayangMu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirahMu
Andai esok bukan milikku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan ragaku

Selimuti diriku
Dengan sutra kasih sayangMu
Agar lena nanti ku mimpikan syurga yang indah
Abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga Firdausi
Oh Ilahi

Di sepertiga malam
Sujudku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdianku padaMu

~HIJJAZ~SEBELUM TERLENA~


.:~Jln2 dekat blog org,jmpe lagu nie..Ya Allah, syahdunye..terasa semangat semula..~:.