BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Kenyataan Hidup di Sebalik Permainan Ini.

Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepadaanak muridnya. Ia duduk menghadap anak muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada kayu pemadam. Guru itu berkata,

"Saya ada satu permainan. Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada kayu pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka sebutlah

"Kapur!",


jika saya angkat kayu pemadam ini, maka katalah

"Pemadam!"

Anak muridnya faham dan seterusnya menyebut dengan betul. Guru bersilih-ganti mengangkat tangan kanan dan kirinya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat kemudian guru kembali berkata,

"Baik sekarang perhatikan.

Jika saya angkat kapur, maka sebutlah

"Pemadam!",

jika saya angkat kayu pemadam, maka katakanlah

"Kapur!".

Dan diulangkan seperti tadi,tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk
mengubahnya. Namun lambat laun, mereka kembali biasa dan tidak kekok lagi. Selang beberapa saat, permainan berhenti. Guru tersenyum kepada anak muridnya.

"Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, setelah musuh kita memaksa
kita dengan perbagai cara untuk menukarkan sesuatu, perkara yang haq telah menjadi bathil, dan sebaliknya. Pada mulanya agak sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan pelbagai cara menarik oleh mereka, lambat laun kita akan terbiasa dengan perkara itu, seterusnya kita mula dapat mengikutinya. Musuh-musuh kita tidak pernah berhenti membolak-balik dan menukar nilai murni akidah/hukum Islam dari masa ke semasa."

"Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, Zina
tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, sex sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain."

"Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. Faham?" Tanya guru kepada anak muridnya.


"Baik untuk permainan kedua." Gurunya meneruskannya.

"Cikgu ada sebuah buku,cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri diluar karpet. Permainannya adalah , bagaimana caranya mengambil buku yang ada ditengah tanpa memijak karpet?"

Murid-muridnya berfikir . Ada yang mencuba dengan tongkat, dan selainnya. Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil buku itu. Ia memenuhi syarat, tidak memijak karpet .

"Murid-murid,begitulah ummat Islam dengan musuhnya. Musuh Islam tidak akan memijak-mijak anda dengan terang-terangan. Kerana tentu anda akan menolaknya dengan mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menolak kita secara ansur-ansur, sehingga kita tidak sedar."
"Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin merobohkan rumah, tentu susah kalau dimulai dgn tapaknya dulu, tentu saja dinding dan peralatan akan dikeluarkan dulu, kerusi dipindahkan dulu, Almari dibuang dulu satu persatu, baru rumah dihancurkan."


"Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan merusakan kita. Mulai dari perangai kita, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun kita muslim, tapi kita telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara mereka.Dan itulah yang mereka inginkan."



"Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh musuh kita. "


"Kenapa mereka tidak berani terang-terang memijak-mijak kita, cikgu?" Tanya murid- murid.


"Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang Islam, misalnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi."


"Begitulah Islam. Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sedar, akhirnya hancur. Tapi kalau diserang secara terang-terangan, kita akan bangkit serentak, baru mereka gerun".


"Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa dahulu sebelum pulang."


p/s~shbt2, rakan2, inilah kehidupan ummat Islam sekarang. Tanpa sedar, kita dihancurkan secara halus. Dan itulah agenda mereka-mereka yang suatu masanya nanti mahukan Islam itu musnah. Renungan untuk semua termasuk peringatan untuk diri sendiri juga. Moga bermanfaat, insyaAllah...

~Kisah Brownies dan Kehidupan~

Dua orang remaja meminta kebenaran ayahnya untuk pergi menonton filem yang sudah ditonton oleh semua rakan-rakan mereka. Namun selepas membaca sedikit review filem itu di internet, ayah mereka menolak permintaan mereka.

“Ah ayah, kenapa tak boleh?” gusar si adik. “Ia dilabel 18-SX, tapi kami berdua dah pun lebih dari 18 tahun!”

Ayahnya membalas, “Ini kerana filem itu terdapat aksi-aksi yang tidak bermoral dan tidak patut ditonton oleh masyarakat umum.”

“Tapi ayah, itu cuma sebahagian kecil daripada filem itu! Kawan-kawan kami cakap, filem itu ada 2 jam, tapi aksi-aksi itu hanya beberapa minit saja! Filem ini ada banyak pengajaran yang lebih besar, seperti kemenangan kebaikan di atas kejahatan, pengorbanan, dan keberanian. Review di laman web filem juga ada mengatakan demikian!”

“Jawapan ayah ialah “tidak” dan ini adalah muktamad. Kamu boleh ajak kawan-kawan kamu datang ke rumah malam ini dan menonton video-video yang ada dalam koleksi video keluarga kita. Tapi kamu tidak boleh pergi menonton filem itu. End of discussion.”


Kedua-dua anak itu berjalan dengan muka masam mencuka ke ruang tamu dan duduk di atas sofa. Sambil membayangkan wajah pelakon filem yang tidak akan mereka tonton, mereka terdengar bunyi dari dapur; seperti bunyi ayah mereka menyediakan sesuatu. Tidak lama kemudian mereka mengecam bau aroma brownies sedang dimasak di dalam oven, dan si abang berkata kepada adiknya,

“Ayah mesti rasa bersalah, dan sekarang dia hendak mengambil hati kita dengan brownies tu. Mungkin kita boleh lembutkan hatinya dan memujuknya untuk benarkan kita pergi ke wayang menonton filem itu.”

Kedua-dua remaja itu tidak kecewa. Tidak lama kemudian, ayah mereka muncul dari dapur dengan satu pinggan brownies yang masih panas dari oven, dan memberinya kepada kedua orang anaknya. Kedua-dua mereka mengambil satu brownies.

Kemudian si ayah berkata, “Sebelum kamu semua makan, ayah nak cakap sesuatu. Ayah sayangkan kamu berdua.” Kedua-dua remaja itu saling berpandangan antara satu sama lain dengan senyuman penuh makna. “Ayah dah lembut hati,” bisik hati mereka.

“Itulah sebabnya ayah membuat brownies ini menggunakan bahan-bahan yang terbaik. Hampir kesemua bahan adalah organik; tepung organik yang terbaik, telur ayam Omega-3 gred A, gula organik yang terbaik, Vanilla Premium dan coklat yang paling enak.”

Brownies itu kelihatan sungguh melazatkan, dan kedua remaja itu menjadi semakin tidak sabar lagi untuk merasai kesedapannya kerana ditangguhkan oleh ‘khutbah’ ayahnya yang semakin panjang.

“Tetapi ayah ingin berlaku jujur kepada kamu berdua. Ada satu bahan istimewa yang ayah letak dalam brownies itu yang tidak akan dijumpai oleh mana-mana brownies lain. Dan bahan itu ayah ambil dari belakang rumah kita. Tapi kamu jangan risau, ayah hanya letak sekelumit sahaja bahan itu ke dalam brownies kamu. Jumlahnya sangatlah sedikit. Jadi makanlah dan berikan pendapat kamu tentang resepi baru brownies ayah.”

“Ayah, boleh tak ayah bagitahu apa bahan misteri tu sebelum kami mula makan?” tanya si abang.

“Kenapa? Sikit je jumlah bahan tu yang ayah letak. Satu sudu je. Kamu tak akan boleh perasan pun rasanya.”

“Ala ayah.. bagitahu je la kat kami apa bahan tu” pinta si adik.

“Jangan risau! Bahan tu organik, sama seperti bahan-bahan lain juga”.

“Ayahh..” pinta kedua-dua beradik itu, serentak.

“Ok, kalau kamu bersungguh-sungguh nak tahu. Kandungan misteri itu ialah…. Tahi anjing!!”

Kedua-dua anak itu terus meletakkan kembali brownies itu ke dalam pinggan dan mengesat-ngesatkan tangan kanan mereka ke baju dengan penuh rasa menjijikkan.

“Ayah! Ayah tahu tak yang ayah dah seksa kami dengan bau brownies yang sedap tu selama setengah jam. Bila dah siap, ayah kata ayah letak tahi anjing dalam brownies tu. Kami mana boleh makan bende tu”.

“Kenapa tak boleh pula? Kandungan tahi tu sangat sedikit kalau dibandingkan dengan bahan-bahan lain. Takkan ada efek punya la.. Ia sudah pun dimasak bersama-sama bahan yang lain. Kamu takkan boleh perasan pun rasanya. Ia dah pun bersebati dengan bahan-bahan lain menjadi brownies. Jadi tunggu apa lagi, makanlah!”

“Tak ayah… kami tetap taknak makan!”

“Dan ini adalah sebab yang sama kenapa ayah tak benarkan kamu berdua pergi menonton filem tadi. Kamu tak boleh terima sedikit tahi anjing di dalam pinggan kamu, kenapa kamu boleh terima sedikit adegan tidak bermoral di dalam filem yang boleh mengotorkan hati kamu? Kita berdoa kepada Allah yang Dia akan menjaga kita dari mengikut hawa nafsu, tapi kenapa kita dengan akal fikiran yang waras boleh membenarkan diri kita menonton sesuatu yang boleh meninggalkan kesan kotor di dalam diri, fikiran dan hati kita dan terperangkap di dalam lubuk nafsu sesudah itu? Harap kamu berdua dapat pengajaran yang baik dari peristiwa ini”.

p/s~Hati kita mati sedikit demi sedikit disebabkan perbuatan kita. Benda atau prkara yang dianggap kecil sebenarnya boleh memberi impak yang besar dalam kehidupan tanpa kita sedari.

Pemergianmu Ditangisi, Kedatanganmu Disyukuri

Setelah sebulan berpuasa,
Ramadhan dah pun berlalu..
Pemergian Ramadhan mmg dirasai..
Tup-tup dah habis puasa..
Gembira nk smbut raya,
Tapi sedih lagi Ramadhan pergi..



Macam mana kualiti puasa kita kali ni?
Lebih baik dari thn2 sblumnya?
Puasa,amalan2 kita,tarawih,qiamulail dan sebagainya..
Hanya Allah yang menilainya..

Ramadhan dah berakhir,
Semua umat Islam sedang meraikan di Aidilfitri..
Itulah kemenangan yang diraikan setelah berjihad di bulan Ramadhan,
Kemenangan bagi seluruh umat Islam.
Kedatangan syawal disambut dengan meriah seiap tahun.

Saling bermaafan,
Ziarah menziarahi,
Pergi beraya rumah rakan2,
Buat open house,
Panggil rakan-rakan dtg rumah,
Dijemput open house rumah org pun tak kurang byknya..
Mengeratkan ukhwah sesama saudara Islam.. =)




Indahnya berada di bulan mulia,
Gembiranya berada di bulan kemenangan,
Pemergianmu ditangisi, Ramadhan,
Kedatanganmu disyukuri, Syawal...

Mudah-mudahan ini bukanlah Ramadhan yang terakhir bagi kita semua.
Dan bukan juga Syawal terakhir yang disambut meriah dengan ahli keluarga tercinta.
Semoga diberi kesempatan untuk bertemu dengan Ramadhan dan Syawal yang akan datang.
InsyaAllah. =)

3 panggilan Allah kepada hambaNya

Renung-renungkan dan selamat beramal...




Baca kisah mengenai 3 panggilan Allah kepada hambaNya ini. Semoga mendapat pengajaran dan manfaat darinya.

Saat itu, Dhuha, hari terakhir aku di Masjid Nabawi untuk menuju Mekah....... ..aku bertanya pada Ibu.

'Ibu, kataku, ada cerita apa yang menarik dengan Umrah....?'
Maklumlah, ini pertama kali aku ber Umrah.
Dan Ibu, memberikan penerangannya...
Ibu adalah pemilik Maknah Tour Travel dimana saya telah menyertai rombongan Umrah pada bulan July 2007 yang lalu.
Kebetulan umrahku dimulai di Madinah dulu selama 4 hari, baru ke Mekah.
Tujuannya adalah mendapatkan saat Malam Jumat di depan Kaabah.
Pada kesempatan itu aku untuk bertanya tentang Umrah kepada ibu.

Ibu berkata...'Hassan, Allah hanya memanggil kita 3 kali saja seumur hidup...'
Keningku berkerut....
'Sedikit sekali Allah memanggil kita..?'
Ibu tersenyum... 'Yer, tahu tak apakah 3 panggilan itu...?'
Aku menggelengkan kepala.
'Panggilan pertama adalah Azan', ujar Ibu...
'Itu adalah panggilan Allah yang pertama. Panggilan ini sangat jelas terdengar di telinga kita, sangat kuat terdengar.
Ketika kita solat, sesungguhnya kita menjawab panggilan Allah. Tetapi Allah masih fleksibel, Dia tidak 'cepat marah' akan sikap kita.
Kadang kita terlambat, bahkan tidak solat sama sekali kerana malas. Allah tidak marah seketika. Dia masih memberikan rahmatNya, masih memberikan kebahagiaan bagi hambaNya, samaada hambaNya itu menjawab panggilan Azan-Nya atau tidak.
Allah hanya akan membalas hambaNya pada hari kebangkitan nanti'.
Saya terpaku.... .mata saya berkaca-kaca. Terbayang saya masih melambat-lambatkan solat kerana meeting lah, mengajar lah, dan lain lain. Astaghfirullah...

Ibu terus berbicara...
'Hassan, Panggilan yang kedua adalah panggilan Umrah/Haji.
Panggilan ini bersifat halus. Allah memanggil hamba-hambaNya dengan panggilan yang halus dan sifatnya 'bergiliran'.
Hamba yang satu mendapatkan kesempatan yang berbeza dengan hamba yang lain. Jalannya bermacam-macam. Yang tidak ada duit tiba-tiba dapat duit dan dapat pergi. Yang kaya raya duit bertimbun-timbun, tapi tak ada kesempatan pula hendak pergi. Ada yang memang merancang dan terkabul. Tapi ada juga yang sebaliknya.
Ketika kita memasang niat Haji / Umrah, berpakaian Ihram dan melafazkan 'Labaikallahummalabbaik/ Umrotan', sesungguhnya kita saat itu menjawab panggilan Allah yang kedua. Saat itu kita merasa bahagia, kerana panggilan Allah sudah kita jawab, meskipun panggilan itu halus sekali. Allah berkata, laksanakan Haji / Umrah bagi yang mampu'.
Mata saya semakin berkaca-kaca. Subhanallah. Saya datang menjawab panggilan Allah lebih cepat dari yang saya rancangkan. Alhamdulillah.


'Dan panggilan ke-3′, terang ibu lagi, 'adalah KEMATIAN.
Panggilan ini Allah tidak memberikan sebarang tanda tanda secara langsung, dan kita tidak mampu menjawab dengan lisan dan gerakan. Kita hanya adpat menjawabnya dengan amal soleh. Kerana itu Hassan, manfaatkan waktumu sebaik-baiknya.
Jawablah 3 panggilan Allah dengan TAQWA.
Insya Allah syurga adalah balasan untukmu...'
Ibu mematikan bicara sekadar itu. Aku termanggu...
Mata saya basah di dalam Masjid Nabawi , saya sujud bertaubat pada Allah kerana kelalaian saya dalam menjawab panggilanNya. ....
Kala itu hati saya makin yakin akan kebesaranNya, kasih sayangNya dan dengan semangat menyala-nyala, saya mengenakan baju Ihram dan berniat....
Aku menjawab panggilan UmrahMu, ya Allah, Tuhan Semesta Alam.

Wanita, Jadilah Seperti Pohon Semalu

Pada suatu hari, Rasulullah s. a. w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r. a. Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan.



Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah. Rasulullah dengan tenang berkata kepada puteri kesayangannya itu bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita.

Fatimah terkejut. Rasulullah menyambung kata-katanya lagi. Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada pohon semalu ini dari 4 aspek.

Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).

Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya. Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslim.

Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin.



Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu semakin senja.

Ambillah pengajaran dari semalu walaupun ia hanya sepohon tumbuhan yang kecil.

Wahai kaum hawa jadilah seperti semalu.

Dipetik Dari : LINK
Sumber : LINK

Sahabatku, Jalan Ini bukan Mudah.

Sahabat..

Aku mencintaimu kerna Rasulullah memerintahkan aku mencintaimu. Ya,tidak beriman seseorang itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai dirinya sendiri.

Sahabatku yang sangat aku cintai..

Sungguh,jalan yang kita lalui ini bukan jalan yang indah dan mudah. Jalan ini matlamatnya cantik dan mengkagumkan.Tapi, sungguh tidak dapat aku janjikan kepadamu jalan ini akan senang kau lalui. Bukankah sejarah membuktikannya, haq yang ingin dibawa tentu sekali akan ditentang.

Sahabat..

Bukankah dalam kita berdiskusi, seringkali kita ingatkan pejuang yang telah lama terkorban dulu? Sheikh Hassan Al Banna,ditembak di pasar. Kerna apa? Kerna dia membawa yang haq! Syed Qutb,nyawanya tercabut menemui Rabb nya di tiang gantung? Kerna apa? Kerna dia membawa yang haq. Sheikh Ahmad Yassin dibunuh dengan misil yahudi laknatullah di hadapan masjid di subuh yang hening. Kerna apa? Kerna dia juga membawa yang haq!



Amanah ini untuk kita,sahabatku.Amanah ini untuk orang seperti kalian. Bukanlah aku ingin menggoyahkan semangat wajamu dan bahkan tidak sesekali. Tetapi sahabat,yang pasti ingin aku ingatkan janji Allah terhadap orang yang menolong agamanya, Allah pasti akan membantu urusannya. Aku ingin ingatkanmu kasih sayangNya dan rahmatNya terhadap hamba yang diredhai Nya. Bukankah senang nanti bila Allah tanyakan kepada kita: Apa yang kau gunakan masa mudamu dan aku dan kau serentak menjawab :Ya Tuhanku, Ya Rabb, masa mudaku dan masa tuaku adalah aku letakkan pada jalanMu. Adalah untuk Kau. Hanya untuk hidup dalam redhaMu walau kami ditekan. Untuk hidup dalam cinta kami kepada Mu.

Sahabat...

Peluru, tali gantung, pedang yang tajam, bahkan tekanan yang kuat dari pengalaman kehidupan sememangnya boleh melemahkan sesiapa sahaja. Tapi bukan engkau. Engkau dibina dengan tarbiyah. Dihiasi keindahan akhlak. Dilahirkan sebagai pendukung agama ini. Biar siapa sahaja pun engkau, biar apa sahaja kata orang,kau terus menguatkan langkah menyusur jalan in. Aku yakin,kerna kau sahabatku.

Sahabatku yang dikasihi..

Tidak dapat aku janjikan kesenangan dan kemewahan mengikut jalan ini. Tidak dapat aku berikan nama dan pangkat. Tapi akan ku tawarkan yang lebih baik dari segala itu. Akan kuberikan doaku semoga kau teguh dalam jalan ini .Akan ku bersama kau melangkah membawa haq dalam jalan ini. Akan aku luka dan berdarah bersama kau. Kerna kita saudara yang saling mencintai kerna Nya.

Tulus,

Sahabatmu tercinta

Saya Rela Jadi Isteri Kedua Awak.!




"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Syazni tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fulanah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

"Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!" pekik Fulanah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Syazni liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fulanah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fulanah langsung tidak selari dengan penampilannya.

"Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya… " Fulanah mula sebak.

"Tak. Maksud saya…"

"Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!" potong Fulanah dengan kasar.

"Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?" suara Fulanah semakin tinggi, setinggi egonya.

Syazni diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fulanah' di sebalik Fulanah yang dia kenal selama ini. Fulanah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Syazni seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu. Syazni muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

"Ada hikmah," bisik hati kecil Syazni, sekecil pandangannya terhadap Fulanah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Syazni sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak. Keyakinan serta keaktifan Syazni berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam persatuannya. Malah, Syazni dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama.

Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fulanah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Syazni. Bagi Fulanah, Syazni seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Syazni melamarnya menjadi isteri kedua. Syazni masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fulanah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fulanah, namun sikap Fulanah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Syazni tersebut.

Bagi Fulanah, Syazni tak ubah seperti lelaki lain. Gerak kerja dakwah Syazni berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu kehilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Syazni semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya. Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Syazni – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Syazni.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Syazni dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Syazni sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Syazni menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fulanah atau tidak? Syazni bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut. Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Syazni berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya.

Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Syazni mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fulanah.

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Syazni tanpa segan silu.

"Sudi," jawab Nusaibah ringkas.

"Er, betul ke ni?" tergagap Syazni menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Syazni.

"Kenapa saya?" tanya Syazni ingin tahu.

"Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak," jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

"Baiklah," jawab Syazni tersenyum.

Akhirnya, Syazni dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini. Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Syazni terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Syazni semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Syazni membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya. Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Syazni. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

"Abang, saya nak tanya boleh?" sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

"Ye sayang?" jawab Syazni sambil memandu.

"Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang," luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

"Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa," Syazni menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

"Yeke? Dia datang program tu rupanya," jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Syazni dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Syazni yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Syazni aktif dalam dakwah sebelum ini.

"Kita dah sampai," Syazni membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail di tangannya.

Syazni berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

"Itu isteri pertama abang," Syazni menuding jari ke arah khemah tersebut

"Mana bang?" Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Syazni.

"Tak nampak pun," Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

"Siapa nama isteri pertama abang?" Nusaibah sangat berdebar.

Syazni tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

"PERJUANGAN, " jawab Syazni.
***************




Sedarlah semua wahai muslimah serikandi dan perwira Islam ... kalian akan dimadukan!

Jika dirimu bakal seorang isteri…

Terimalah kenyataan bahawa anda akan dimadukan, bahkan anda bukan isteri pertama yang bakal dikahwini tetapi anda adalah bakal isteri kedua kerana isteri pertama bagi suamimu ialah perjuangan Islam!

Perkahwinan ini telah lama dilangsungkan…

Kehadiran dirimu adalah untuk bersama berganding bahu memperjuangkan islam bukan menjadi batu penghalang perjuangan suamimu. Janganlah jadikan dirimu sebagai punca serta merendahkan harga diri \mu dengan terjadinya perceraian suamimu dengan isterinya yang pertama iaitu perjuangan islam!

Jika dirimu bakal seorang suami…

Terimalah bahawa anda bukanlah suami yang pertama yang bakal dinikahinya atau insan yang pertama yang dicintai dan disayangi oleh bakal isterimu! Bahkan dirimu adalah insan yang kedua yang dicintainya, kerana suami yang pertama baginya ialah perjuangan islam dan memartabatkannya.

Dia mencintaimu kerana dirimu mencintai islam dan memperjuangkan islam. Jika dirimu tidak sedemikian, sekelumit cinta pun tidak akan lahir dalam sanubari isterimu…

Bantulah isterimu atau suamimu dan kuatkanlah dia untuk meneruskan perjuangan islam ke serata dunia!!Takbir ! Allahuakbar!


Sumber:LINK

Lupanya Aku Pada Sahabat Ku..



*Ini mungkin sebuah cerita rekaan yang mungkin benar-benar terjadi dialam realiti kepada manusia di sekeliling kita.*

Aku mempunyai sahabat baik sejak dari dulu lagi. Tetapi sejak akhir-akhir ini, aku bagaikan melupakan mereka.

Su, aku bagaikan melupakan kau. Tak macam dulu. Contohnya tadi, aku betul-betul lupa su. Pagi tu aku bangun lambat. Hampir pukul 8 pagi. Kelam kabut aku bersiap ke kelas. Mana tidaknya, malam tadi aku tidak tidur semalaman. Assignment bertimbun. Dengan test la, homework la, itu belum lagi presentation. Lecturer bagi assignment banyak-banyak. Diaorang ingat aku nie robot agaknya. Menyesal aku tak siapkan awal-awal assignment ni. Mintak maaf su, aku bukannya taknak jumpa kau, Tapi kau fahamlah keadaan aku. Bukan kau sorang je aku tak jumpa.

Zu pun dah lama aku tak jenguk. Kesian zu. Mintak maaf zu. Aku sekarang lambat balik kelas. Pukul satu lebih. Lepas kelas, aku lepak-lepak kejap. Itu pun kalau tak ada kelas petang. Kalau ada kelas petang, nasib la. Balik je, perut lapar, terus pergi makan di kafe. Lepas makan, aku terus tidu. Kadang-kadang sekejap, tetapi selalunya lama. Aku tahu zu, dulu aku selalu jumpa kau waktu-waktu macam ni. Tapi sekarang aku susah sangat nak jumpa kau. Aku busy lah zu.

As, kau sorang lagi kawan rapat aku dulu. Nampak macam aku dan mengabaikan kau je sekarang. Aku sibuk as. Petang-petang aku pergi library study. Kalau tidak pun, perbincangan waktu tu. Kadang-kadang ada meeting persatuan, mesti lama. Sejam dua. Itu belum lagi ditambah borak-borak kosong.

Mag, kau pun aku dah ingat-ingat lupa. Agaknya sebab kau ni ganjil kot. Yang lain tak ganjil macam kau. Macam-mana nak jumpa kau mag. Sekarang nie, latihan sukan memang tengah giat dijalankan. Aku ikut sekali. Balik pun dah lewat. Balik dari latihan, aku tidak terus mandi, nanti panau. Agak-agak penat hilang baru aku mandi.

Lepas mandi, kawan-kawan ajak keluar. Aku tahu, aku ada temujanji lain. Dengan Is, kawan baik aku sorang lagi. Tapi, kawan-kawan aku sudah menunggu. Kalau aku tak pergi, nanti aku dilabel sombong pula. Itu yang aku tidak mahu. Jadi aku pun pergilah. Lepas makan-makan, kami sembang-sembang pula. Lepas satu topik, topik lain pula keluar. Akhirnya dah lewat malam baru balik. Lepas tu, main game pula. Biasalah, aku suka main game. Aku main sampai mengantuk. Terus aku tertidur. Is, aku mintak maaf sangat.

Akhirnya, semua aku tak jumpa. Semu aku tinggalkan. Dari Subuh, Zuhur, Asar, Maghrib, dan Isyak. Aku tak menjaga mereka semua. Sedangkan, merekalah 'sahabat' yang akan bersama aku di akhirat kelak.

Sahabat yang melupakanmu,
???

Kematian Itu Pasti

Ya Allah...Entri ini ditulis berikutan berita kematian bapa kawan ana... Ana terima berita kematian bapanya dari seorang sahabat pagi td. Innalillahi wa innailaihiraji'uun. Al-Fatihah buat arwah. Buat keluarga arwah pula,semoga tabah menghadapi ujian ini.

Kematian... Sesuatu yang pasti berlaku kpd semua orang. Sudah pun ditetapkan.. cuma kita shj tidak tahu.
Dan yang pastinya, kematian itu berlaku tidak mengira umur.. Bila-bila masa shj boleh terjadi pada kita atau orang yang kita sayangi.. Boleh jadi esok, boleh jadi hari ini, boleh jadi sbntar shj lagi, boleh jadi juga selepas entri ini habis dibaca atau ketika membacanya..!

Tetapi adakah kita bersedia menghadapi kematian itu? cukupkah amal kita selama ini? adakah amal kita itu diterima Allah?

Bagaiman pula dosa yang kita lakukan? Bagaimana dengan taubat kita? Adakah ia diterima? Ya Allah, Engkau terimalah taubat kami Ya Allah..



Mungkin bagi sesetngah kita merasakan, "aku sudah banyak berbuat baik, aku berada di jalan Allah. Pasti aku ke syurga". Tidak sama sekali.! Allah yang akan menilai setiap amalan kita. Dialah yang berhak menentukan 'gred' amalan kita. Dia jugalah yang menentukan keikhlasan hati kita melakukan sesuatu perkara.

Setiap dosa yang dilakukan juga akan dinilai. Walaupun ianya cuma sekecil zarah. Pasti dinilai.! Kita tidak akan terlepas dari setiap perbuatan yang kita lakukan. Semuanya akan dipertanggungjawabkan.!

"Maka barangsiapa mengerjakan kebaikan sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barang siapa mengerjakan kejahatan seberat zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya" (Al-zalzalah 7 &8 )

Harta, wang, pangkat, darjat, kedudukan, kecantikan, perhiasan, bagi rijal mahupun nisa', semua itu tidak lagi berguna tatkala sakaratul maut datang menyapa. Hanya amal didunia yang dibawa bersama. Amal yang kita lakukan dengan segala nikmat kekayaan, kedudukan dan harta yang Allah berikan. Bukannya harta-harta duniawi itu yang menemankan kita ke alam barzakh nnt.

Untung bagi mereka yang dapat mendidik amanah yang Allah berikan kepada mereka sebaik mungkin iaitu anak-anak mereka. Beruntung dan bersyukurlah jika zuriat mereka menjadi dalam kalangan soleh dan solehah yang akan mendoakan mereka apabila mereka sudah tiada. Itu adalah harta dan juga amanah yang sangat bernilai dari Allah S.W.T.

"Apabila anak adam itu meninggal dunia, maka terputuslah segala amalannya kecualai 3 perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak soleh yang mendoakannya." (Hadis Riwayat Muslim)

Setiap yang hidup pastinya akan mati. Itu ketetapan sejak azali. Tidak ada sesiapa yang mampu melawannya mahupun lari daripada kematian. Selagi mana hayat dikandung badan,selagi itu,lakukanlah amal. Biarlah ia kerana Allah. Agar diterima setiap amalan kita itu. InsyaAllah.

"Ya Allah, Kau ampunilah dosa kami. Kau terimalah segala amalan kami. Kau jadikanlah kami diantara orang-orang yang beriman. Kau matikanlan kami dalam iman dan Islam, Ya Allah."

*Al-Fatihah buat ayah sahabat ana yang kembali ke rahmatullah jam 4 pg td. Mudah-mudahan ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.


video

Katanya Kau Seorang Pejuang....



katanya kau seorang pejuang
tapi ikhtilat mu tidak dijaga

katanya kau seorang pejuang
tapi kau masih assabiyyah

katanya kau seorang pejuang
tapi ibadah mu dan amalanmu masih seperti dahulu

katanya kau seorang pejuang
kau masih layan tv , movie dan game dgn alasan nak release tension

katanya kau seorang pejuang
cinta dunia masih menempati hatimu berbanding cinta Allah dan rasulNYA

katanya kau seorang pejuang
kau sebok update isu semasa berbanding AL QURAN 1juz sehari

katanya kau seorang pejuang
kau xpun berdakwah

katanya kau seorang pejuang
kau masih layan muzik-muzik yang lagha




katanya kau seorang pejuang
tapi sering beralasan untuk dakwah dan jihad

katanya kau seorang pejuang
kau lebih bela jemaah berbanding islam

katanya kau seorang pejuang
kau masih ada karat jahiliyyah dihatimu tanpa usaha membuangnya

katanya kau seorang pejuang
mutabaah ibadahmu sangat menyedihkan

katanya kau seorang pejuang
ukhuwahmu hanya untuk kepentinganmu bukan kepentingan ummat

katanya kau seorang pejuang
kau sering tinggal QIAMULLAIL bebanding mengamalkannya

katanya kau seorang pejuang
berapa banyak ummat yang kau ziarah?

katanya kau seorang pejuang
kau sering menyalahkan orang lain berbanding diri sediri akibat lalai kerna tidak berdakwah

katanya kau seorang pejuang
kau lebih banyak berdakyah berbanding berdakwah


katanya kau seorang pejuang
tapi masa rehatmu lebih banyak berbanding masa berdakwah


katanya kau seorang pejuang
tapi untuk berinfaq saja kau sudah kikir


katanya kau seorang pejuang
hidupmu masih senang lenang dan mewah


katanya kau seorang pejuang
kau sudah menganggap dirimu mulia sedangkan kau harus lebih tawadhuk


katanya kau seorang pejuang
kau jarang sekali menangis untuk bertaubat


katanya kau seorang pejuang
kau masih seronok dengan maksiat di sekitarmu


katanya kau seorang pejuang
kau tidak rasa apa-apa bila berbuat maksiat


katanya kau seorang pejuang
kau masih malas mencari ilmu agamamu


katanya kau seorang pejuang
kau jarang sekali muhasabah dirimu sedang sering menasihati orang lain


katanya kau seorang pejuang
kau masih berpakaian tidak senonoh


katanya kau seorang pejuang
namun akhlakmu tidak ada apa yang berubah


katanya kau seorang pejuang
namun kau sering lalai dan leka berbanding insaf dan sedih


katanya kau seorang pejuang
kau lebih sibuk bersama keluarga berbanding bersama ummat


katanya kau seorang pejuang
kau masih pentingkan dirimu berbanding kepentingan ummat



katanya kau seorang pejuang
kau masih ragu dengan apa yangkau infakkan


katanya kau seorang pejuang
hafalanmu saja masih jauh lagi


katanya kau seorang pejuang
kau masih terasa asing dengan pekataan BERDAKWAH apatah lagi melakukannya

katanya kau seorang pejuang
kau masih mengumpat dan mengeji orang

katanya kau seorang pejuang
kau masih berbelah bagi antara dakwah dan dunia

katanya kau seorang pejuang
kau masih seperti dahulu


katanya kau seorang pejuang..............

Portal Islam Bertambah Lagi :)

*Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang*


PORTAL ISLAM


Murabbi.Net, salah satu lagi portal Islam yang ada. Alhamdulillah, bertambah lagi portal-portal Islam kini. Murabbi.net memberi perkongsian Ilmu, membuka forum bersoal jawab, berkongsi pendapat dan sebagainya.

Mari kita meramaikan ahli usrah Murabbi. :)




Cinta 3 Insan kepada Rasulullah S.A.W


Pasti kita kenal dengan 3 orang yang berkait rapat dengan Rasulullah S.A.W. iaitu Abu Talib, Abu Lahab dan Abu Bakar as-Siddiq R.A. Abu Lahab dan Abu Talib merupakan bapa saudara Rasulullah S.A.W manakala Abu Bakar as-Siddiq merupakan sahabat Rasulullah. Bagaimana cinta mereka terhadap Rasulullah?


Abu Talib : merupakan bapa saudara Baginda yang paling mencintai Rasulullah. Abu Talib pernah memelihara Baginda setelah kematian ibu bapa Baginda. Abu Talib juga pernah mempertahankan Rasulullah dari ancaman kafir semasa Baginda menyebarkan dakwah Islam. Sayangnya, Abu Talib tidak mengikuti ajaran yang dibawa Baginda.

Abu Lahab : Beliau merupakan bapa saudara Rasulullah S.A.W. Namun Abu Lahab menentang Rasulullah ketika Baginda menyebarkan Islam. Abu Lahab juga menjadi musuh ketat Islam.

Abu Bakar as-Siddiq R.A : Beliau merupakan sahabat Rasulullah dan juga Khalifah pertama selepas kewafatan Rasulullah. Beliau beriman dengan Rasulullah S.A.W. Beliau mempercayai Rasulullah walaupun Rasulullah dituduh berdusta sehinggakan mendapat gelaran as-Siddiq.

Jadi, bagaimana pula cinta kita terhadap Rasulullah S.A.W?

Jika kita tidak pernah menghina Rasulullah serta sunnah Baginda, namun kita tidak mengamal dan ikut ajaran Baginda, samalah kita seperti Abu Talib.

Jika kita menolak sunnah baginda, samalah kita seperti Abu Lahab.

Tetapi adakah cinta kita sehebat cinta Abu Bakar as-Siddid R.A kepada Rasulullah S.A.W?

Allah Ta'ala berfirman di dalam Al-Quran agar kita mengikuti sunnah Rasulullah yang bermaksud :

"Apa sahaja yang diberikan oleh Rasul kepadamu semua, maka ambillah itu (lakukanlah) dan apa sahaja yang dilarangnya, maka hentikanlah itu" (Al-Hasyr:7)

"Dia (Muhammad) itu tidaklah berkata-kata dengan kemahuannya sendiri. Ini tiada lain kecuali wahyu yang diwahyukan kepadanya" (An-Najm:3-4)

"Katakanlah (hai Muhammad), jikalau engkau semua mencintai Allah, maka ikutilah aku, maka Allah tentu mencintai engkau semua dan mengampuni dosa-dosamu" (Ali-Imran:31)

Piala Dunia VS Kekejaman Israel






Piala dunia telah kembali setelah 4 tahun menghilangkan diri. Sudah pasti semua peminat tidak ketinggalan menghadapi 'demam cawan dunia' ini. Tetapi, dalam masa yang sama, rakyat Palestine tetap terseksa. Baru-baru ini dunia digemparkan dengan kekejaman tentera Israel apabila kapal bantuan ke Gaza, Mavi Marvara diserang. Hampir seluruh rakyat dunia bangkit menunjukkan ketidakpuasan hati mereka atas tindakan tidak berperikemanusiaan Israel.

Namun, semua itu hanya seketika. Tatkala ini, semua rakyat dunia khayal seketika dan memberikan tumpuan kepada piala dunia. Saudara Islam kita di Palestine dilupakan. Mana perginya semangat dan rasa kemanusian kita terhadap saudara yang terus diseksa? Mana perginya kemarahan yang bergelora sebelum ini?





Inilah kesan world cup yang baru sahaja bermula. Pasti ramai yang tidak ketinggalan meyaksikannya. Sanggup berjaga malam untuk menonton piala dunia. Tidak salah semua itu. Tetapi apa salahnya jika kita ambil sedikit masa, bangun solat tahajjud. Solat sunat sambil mendoakan saudara kita di Palestine. Tidak lama masa diperlukan jika dibandingkan dengan 1 perlawanan lengkap bola sepak.

Alangkah bagus kalau seramai yang menyokong piala dunia itulah seramai yang bangkit menentang Israel. Kita sendiri sebagai umat Islam perlu bangkit dan bersatu mempertahankan agama kita. Bukan mengharapkan sesiapa atau mana-mana pihak. Kelekaan kita terhadap piala dunia ini jugalah yang boleh memberi ruang untuk Yahudi Laknatullah itu terus menzalimi saudara kita. Sedangkan kita, terus hanyut dengan dunia bola.

Bola tetap bola. Tiada salahnya menonton. Tetapi saudara kita janganlah kita dilupakan. Mereka memerlukan kita. Islam perlu ditegakkan dan terus dipertahankan. :)

Kenapa Perlu 'PEDULISM'???

Umma-United, salah satu lagi laman web sosial yang ada. Laman web sosial ini adalah untuk networking umat Islam. Jalan-jalan di Umma-United, ana terjumpa sesuatu yang ana rasa boleh dikongsi untuk amek iktibar. Jom kita kongsi.


Kenapa Perlu 'PEDULISM'???


Sepasang suami dan isteri petani pulang kerumah setelah berbelanja. Ketika mereka membuka barang belanjaan, seekor tikus memperhatikan gelagat sambil menggumam "hmmm...makanan apa lagi yang dibawa mereka dari pasar??"

Ternyata yang dibeli oleh petani hari itu adalah perangkap tikus. Sang tikus naik panik buka
n kepalang.

Ia bergegas lari ke sarang dan bertempik, "Ada perangkap tikus di rumah... di rumah sekarang ada perangkap tikus...."

Ia pun mengadu kepada ayam dan bert
eriak, "Ada perangkat tikus!" Sang Ayam berkata, " Tuan Tikus! Aku turut bersedih tapi ia tak ada kena-mengena dengan aku."

Sang Tikus lalu pergi menemui seekor Kambing sambil berteriak seperti tadi. Sang Kambing pun jawab selamba, "Aku pun turut bersimpati... tapi tidak ada yang boleh aku buat. Lagi pun tak tak ada kena-mengena
dengan aku. "

Tikus lalu menemui Lembu. Ia mendapat jawapan sama. "Maafkan aku. Tapi perangkap tikus tidak berbahaya bua
t aku sama sekali. Takkanlah sebesar aku ni boleh masuk perangkap tikus. "

Dengan rasa kecewa ia pun berlari ke hutan menemui Ular. Sang ular berkata "Elehh engkau
ni... Perangkap Tikus yang sekecil tak kan la nak membahayakan aku."

Akhirnya Sang Tikus kembali ke rumah dengan pasrah kerana mengetahui ia akan menghadapi bahaya seorang
diri.

Suatu malam, pemilik rumah terbangun mendengar sua
ra berdetak perangkap tikusnya berbunyi menandakan umpan dah mengena. Ketika melihat perangkap tikusnya, ternyata seekor ular berbisa yang jadi mangsa. Ekor ular yang terperangkap membuat ular semakin ganas dan menyerang isteri pemilik rumah.

Walaupun si Suami sempat membunuh ula
r berbisa tersebut, isterinya tidak sempat diselamatkan. Si suami pun membawa isterinya ke rumah sakit. Beberapa hari kemudian isterinya sudah boleh pulang namun masih demam.

Isterinya lalu minta dibuatkan sup cakar ayam oleh suaminya kerana percaya sup cakar ayam boleh mengura
ngkan demam. Tanpa berfikir panjang si Suami pun dengan segera menyembelih ayamnya untuk dapat cakar buat sup.

Beberapa hari kemudian sakitnya tidak kunjung reda. Seorang teman menyarankan untuk makan hati kambing. Ia lalu menyembelih kambingnya untuk mengambil hatinya. Masih juga isterinya tidak sembuh-sembuh dan akhirnya meninggal dunia.
Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un.

Banyak sungguh orang datang melawat jenazahnya. Kerana rasa sayang suami pada isterinya, tak sampai hati pula dia melihat orang ramai tak dijamu apa-apa.
Tanpa berfikir panjang dia pun menyembelih lembunya untuk memberi makan orang-orang yang berziarah.

Dari kejauhan...Sang Tikus menatap dengan penuh kesedihan. Beberapa hari kemudian ia melihat Perangkap Tikus tersebut sudah tidak digunakan lagi.

MORAL: SUATU HARI... KETIKA ANDA MENDENGAR SESEORANG DALAM KESUSAHAN DAN MENGIRA ITU BUKAN URUSAN ANDA... FIKIRKANLAH SEKALI LAGI.


Iman Laksana Pokok dengan Akarnya

Berjalan melihat dunia. Macam-macam yang kita boleh tengok. Antaranya, kita boleh lihat pokok-pokok ciptaan Ilahi. Ada yang tumbuh rendang, berbuah dengan lebat, dan daun yang berbagai-bagai bentuk. Begitu juga sebaliknya. Ada juga yang tidak berbuah, kelihatan ranting-rantingnya sahaja, serta ada juga yang mati.

Bagaimana dengan kita? Apa khabar pokok yang kita tanam? Pokok ape pula yang kita tanam ni..

Pokok yang akarnya adalah aqidah kita. Batangya adalah ibadah asas kita. Daun-daunnya adalah ibadah sunat kita. Buah-buahannya adalah akhlak kita.



Akidah pula bermaksud kepercayaan atau keimanan kepada hakikat-hakikat atau nilai-nilai yang mutlak, yang tetap dan kekal, yang pasti dan hakiki, yang kudus dan suci seperti yang diwajibkan oleh syara' iaitu beriman kepada Allah swt, rukun-rukun Iman, rukun-rukun Islam dan perkara-perkara ghaibiyyat.
Keimanan dan keyakinan yang tidak dapat dipesongkan ataupun dipatahkan oleh anasir-anasir luar. Aqidah inilah yang menjadi tunjang utama pokok kita itu.

Batang dan daunnya pula terdiri daripada ibadah asas serta ibadah sunat kita. Solat lima waktu, ibadah haji serta ibadah wajib yang lain dan ditambahkan lagi dengan ibadah sunat yang sentiasa dilakukan, maka semakin rendanglah pokok kita. Dilengkapi dengan daunnya yang cantik dan digagahi dengan batangnya yang kukuh.

Secara semulajadinya, ramai yang sukakan buah-buahan yang manis, elok serta sedap. Bagaimana pula untuk memastikan pohon yang kita tanam itu berbuah manis? Akhlaklah yang menetukannya. Akhlak dan budi pekerti yang elok menjadi perhiasan kita. Umpama buah-buahan di pohon-pohon yang rendang.

Cuba lihat luar seketika. Pokok-pokok yang rendang dan berbuah sentiasa menjadi tumpuan. Tumpuan manusia untuk berehat dah berteduh dibawahnya. Tumpuan burung-burung untuk singgah serta membuat sarang. Buah-buahannya juga menjadi hidangan manusia dan binatang. Pokok seperti ini banyak memberi manfaat kepada makhluk Allah yang lain.

Sama jugalah kita sebagai manusia. Manusia yang baik dalah yang memberi manfaat kepada orang lain. Dengan iman dan akhlak yang baik, kita mampu membantu orang lain. Jadi,jagalah pokok yang kita ada itu sebaiknya. Iman itu laksana pokok dengan akarnya. Jika baik imannya, kuatlah akarnya, cantiklah pokoknya.

Ku Berfikir




Ku Berfikir
Lelaki pada akhir zaman ini
Payah ku temui yang benar-benar sibuk
Dengan urusan baiki diri
Yang ada kini hanya sibuk dengan urusan dunia semata
Walau hanya diketahui dunia ini hanya penuh tipu daya

Ku Berfikir
Lelaki pada akhir zaman ini
Susah untukku temui
Yang benar-benar takut pada Ilahi
Yang mendambakan kasih Ilahi
Yang ada hanya mengharapkan kasih insani
Yang melalaikan orang dan diri sendiri

Ku Berfikir
Lelaki pada akhir zaman ini
Sukar ku temui ahli profesional yang bertaqwa
Yang benar-benar meletakkan Islam dalam jiwa
Menggunakan profesionnya sebagai matlamat ke akhirat sana
Majoritinya lalai lagi leka
Yang hidupnya lebih berat ke barat
Menyebabkan amal ibadah terasa berat

Ku Berfikir
Lelaki pada akhir zaman ini
Payah ku temui
Yang sentiasa bergelumang dengan majlis ilmu
Sanggup bersusah payah untuk memahami ilmu
Yang ada kini hanya berbangga dengan ijazah
Tetapi ilmu fardu ainnya kosong belaka

Ku Berfikir
Lelaki pada akhir zaman ini
Susah untukku temui
Ynag suka berbicara tentang akhirat
Syahid sebagai matlamat
Mensyiarkan Islam dan menjunjung akhirat
Yang ada cuma menghidupkan ajaran barat
Bahkan melupakan akhirat

Ku Berfikir
Lelaki pada akhir zaman ini
Sukar untukku temui
Yang sentiasa bermunajat dan berzikir
Bertafakur dan berfikir
Sunnah Rasulullah cuba dipahat dan diukir

Ku Terus Berfikir
Masih adakah lagi lelaki pada akhir zaman ini
Yang menjadikan dunia sebagai Ladang akhiratnya
.....

Zina Berleluasa (Honeymoon sblm masanya)

Segala puji hanya milik Allah, Tuhan sekalian alam. Maha Suci Allah yang menciptakan kami ummat manusia, yang punyai akal, punyai emosi juga nafsu. Terima kasih Allah, dan ampunkanlah dosa-dosa kami Ya Allah, sungguh kami makhluk yang mudah benar lupa dan alpa. Lalai dalam melaksanakan amanah dan suruhan. Mudah pula membuat kerosakan dan melanggar suruhan-Mu. Astaghfirullahalazim...


Dewasa ini, bagai cendawan tumbuh selepas hujan. Hampir setiap hari kita dijamukan dengan berita yang menyedihkan, kes buang bayi. Bunuh bayi. Campak bayi. Bakar bayi. Tanam bayi. 'Flush' bayi dan macam-macam hal lagi yang tidak terfikir dek akal.

'Hebatnya' akal ciptaan Allah namun mengapa manusia sering menyalahgunakannya?

Mana perikemanusiaan?

Mana rasa takut dan gentar kepada hukuman-hukuman Tuhan?

Mana perasaan belas?

Allahurabbi.

Mungkin bukan perkara baru. Buang bayi sudah lama sinonim dengan masyarakat kita. Namun apa yang kian menyedihkan adalah kerana kebelakangan ini, masalah keruntuhan moral ini kian merebak dan menular ke dalam masyarakat kita, ibarat barah yang tidak mampu dikawal, menyelinap dan melibatkan pelbagai lapisan umur.

Menakutkan. Banyak kes buang bayi melibatkan remaja bawah umur. Apatah lagi mengandung anak luar nikah. Astaghfirullahalazim. Apa sudah jadi. Apa nak jadi?

Mana salahnya, mana silapnya?

Adakah kerana silap kita sebagai masyarakat yang tidak cakna dan bersikap tidak ambil peduli? Merujuk kes kanak-kanak yang didera sampai mati. Bukankah ibunya bersekedudukan dengan kekasihnya ketika suaminya dipenjara? Apakah masyarakat terutama ibu bapa kepada wanita tersebut tidak pernah ambil kisah? Bersikap tidak peduli dan lepas tangan? Itu baru satu contoh, sedangkan disekeliling kita, banyak lagi kes-kes yang lebih kurang serupa. Apa peranan kita sebagai masyarakat dalam usaha membanteras gejala masalah sosial yang makin memburuk?

Remaja (kanak-kanak) berusia semuda 13 tahun juga buang anak!

Bayangkan, adik-adik kita di rumah, anak-anak kita yang berbaju kurung bertudung putih ke sekolah, sopan dan manis sekali, tapi hakikatnya mereka terdedah dengan pelbagai kemungkinan. Jangan terlalu yakin bahawa anak-anak dan adik-adik kita itu kekal selamanya bebas dari anasir-anasir jahat? Jangan terlalu berpuas hati dan percaya kepada mereka bulat-bulat.


Kadangkala, perasaan ingin tahu, curiga dan syak wasangka itu perlu. Luangkan masa, siasat dengan siapa anak kita berkawan. Periksa beg sekolah anak-anak. Jika ada
handphone tengok senarai nama dalam telefon anak-anak. Periksa apa ada dalam hanphone anak-anak. Selidik ada apa dalam bilik anak-anak. Itu tanggungjawab ibu dan bapa, sebagai usaha mencegah sebarang kemungkinan buruk yang mungkin terjadi. Tiada siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada masa hadapan, oleh itu, langkah pencegahan perlu dilakukan dan setiap dari kita harus sentiasa berhati-hati.

Mungkin hari ini kita bertudung labuh, tidak pernah bergaul dengan lelaki apatah lagi berzina. Tapi tahukah anda? Bukan perkara mustahil, malahan di IPTA juga kita sering 'dikejutkan' dengan kes gadis bertudung labuh ditangkap berkhalwat dengan teman lelaki. Na'uuzubillah.


Bukan niat saya ingin memburuk-burukkan mereka yang bertudung labuh, atau berkopiah (baik budi pekerti). Namun apa yang saya ingin tekankan adalah, kita manusia mudah terpedaya dengan pujukan dan hasutan syaitan dan nafsu jahat. Jangan mudah berpuas hati dengan amalan yang kita ada. Jangan terlalu yakin dengan 'tahap keimanan' kita. Paras keimanan kita sentiasa berubah-ubah, ada naik dan turun. Mungkin hari ini kita terpelihara oleh-Nya dari sebarang kemungkaran tapi esok lusa siapa tahu? Mungkin juga kita menjadi hamba nafsu dan syaitan. Na'uuzubillah.


Oleh yang demikian. Teruskanlah dan kekalkanlah. Sentiasa berhati-hati dan menjaga diri. Jangan biarkan diri terdedah apatah lagi terjebak dalam gejala zina. Perbuatan haram yang dilarang oleh Allah pastinya bersebab. Namun begitu, kita manusia sering merasa 'lazat' ketika memilih yang haram.

Mengapa dan kenapa terjadi begitu?

Apakah kerana ketika melakukan kemungkaran syaitan ikut sama?

Bergembira dan bersorak sorai?

Jadi dengan itulah kenikmatannya berganda-ganda?

Bahagiakah hati jika menjadi hamba dan sahabat syaitan?

Bahagiakah jiwa yang dicipta oleh Sang Pencipta dengan kenikmatan yang sementara itu?

Jangan dekati zina. Ibarat menagih dadah, sekali terkena menjadi gian dan ketagih. Mahu lagi dan lagi, sampai bila? Sedangkan mati bila-bila masa saja akan datang berkunjung. Layakkah kita mencium haruman syurga apatah lagi menjadi penghuni syurga jika kita mati dalam kemungkaran? Cukup kuatkah kita untuk diseksa dan diazab di neraka? Na'uuzubillah.

Bersyukur jika kita tidak pernah terjebak dengan zina. Dan seandainya kita sudah atau telah terlibat, segerakanlah bertaubat. Jangan bertangguh. Mohon ampun dan kemaafan dari-Nya.


Ramai orang (merujuk kepada
thread-thread yang dibuka di iluvislam.com) risau dan runsing memikirkan masa depan, siapa yang sudi mengambil diri sebagai isteri. Bagaimana penerimaan orang akibat daripada keterlanjurannya. Dan ramai yang lupa, hidup di dunia cuma sementara. Akhirat jua yang kekal abadi.

Apalah sangat pandangan orang jika hendak dibandingkan dengan pandangan Allah? Bertaubatlah, mohon ampun dari Allah. Selebihnya, serahkan kepada Dia untuk tentukan jalan hidup kita. Moga-moga ada sinar bahagia menanti di hadapan, tapi usah terlalu berharap. Andai kebahagiaan selamanya tidak menjadi milik kita di dunia, berbaik sangka, mungkin Allah ingin terus menguji dan mungkin juga Allah sedang 'menyucikan' kita dari dosa-dosa silam. Biarlah sengsara di dunia yang sementara, asalkan di negeri abadi kelak, syurga menjadi tempat kita mengutip bahagia.


Mari. Sebagai mereka yang cakna dan peduli tentang nasib ummah, masyarakat sekeliling kita. Ayuh. Kita berganding bahu, membantu selagi termampu untuk memberi kesedaran kepada masyarakat tentang keburukan dan kewajipan untuk menjauhi dan mencegah zina.

Jauhilah perbuatan 'honeymoon' sebelum tiba masanya. Ketahuilah, persetubuhan antara lelaki dan wanita juga merupakan antara nikmat yang dianugerahkan oleh Allah kepada hamba-hamba-Nya. Namun janganlah kita kotorinya dengan memilih untuk berzina. Bersabar dan pelihara diri dan kemaluan. Tunggu masa yang betul untuk melunaskannya. Yakni selepas nikah.

Jangan mengambil mudah soal dosa dan pahala kerana akibatnya buruk, hanya Allah yang lebih tahu. Jangan beri peluang kepada syaitan untuk menggoda dan menghasut kita melakukan kemungkaran. Sesungguhnya syaitan itu benar-benar licik dan berpengalaman dalam menyesatkan umat manusia. Marilah kita saling mengingatkan.. Moga Allah melindungi kita dan seluruh muslimin dan muslimat.

Ingat mati. Ingat mati. Ingat mati.

Dunia hanya sementara. Mati itu pasti. Akhirat itu kekal abadi.